Mom and Dad

Hari ini periksa mata ke RS karena ada sedikit gangguan pada mata dan sekalian meriksain minus dan plus mata mama. Nomor antrian gue 9 dan nomor antrian mama 39, zzzzz angka belakangnya aja yang sama tapi bedanya 30 nomor :p Jadi ceritanya mama memutuskan untuk ikut diperiksa setelah gue udah diperiksa 
-____-

Kenapa ceritanya mulai dari sini? Soalnya tadi mama sempet lupa kalo bulan Januari ini mama genap berusia 44 tahun. Kira-kira momennya seperti ini :
Lokasi : di dalam ruangan Klinik Mata 
Saat mama selesai diperiksa plus dan minus mata, bapak2 yang ngecek mata bertanya umur mama sekarang berapa. 
"Ibu sekarang umurnya berapa?" tanya si bapak2.
"43, Pak," jawab mama.
"Loh Bu, jadinya 44 dong, kan sekarang udah masuk bulan Januari," tanggap balik si bapak2.
"Oh iya ya."
Mama masih setengah ga terima dan setengah bingung, atau entah setengah lupa atau... entahlah :p
Setelah keluar dari ruangan, gue meyakinkan mama lagi kalo memang pernyataan si bapak2 itu benar. Mama serasa gak sadar kalo sekarang sudah 42 tahun. Gue pun merasakan hal demikian. Perasaan baru kemarin2 gue nanyain umur mama masih dengan angka kepala 3 di depan, nyerempet umur 40 tahun. 
Tiba-tiba gue jadi sedih, kumat lagi. Dan sekarang papa berusia 47 tahun. Mungkin karena penampilan mama papa masih muda jadi gak kerasa dan ga keliatan bahwa mereka sudah menginjak usia 40-an. Suka sedih nih kalo inget umur mama papa. Mereka semakin tua dan tua. (Tapi kok ubannya belum muncul sih ma, pa? hehehe).

Alhamdulillah Ya Allah, Engkau masih mengkaruniakan kesehatan bagi kedua orang tuaku, cuma diriku saja yang suka sakit-sakitan :( Namun, aku tetap bersyukur karena kondisiku sudah membaik sekarang.

Terus, sedihnya sehubungan dengan saat gue mengingat ucapan Ipun pas hari Rabu setelah UAS terakhir. Kira-kira kutipannya begini : "Gue makanya suka ke kampus pas liburan supaya gue gak ikut bantu-bantu di rumah. Males deh suka disuruh-suruh." Sementara, gue di rumah itu berharap bisa bantuin mama, meskipun mama suka banyak ngelarang, jadi awereness gue otomatis nyaris ga ada. Saat ngebantuin mama, rasanya lega bangetsetidaknya bisa mengurangi kerjaan di rumah, meskipun kerjaan gue paling nyapu, beresin tempat tidur, bersih-bersih, dan ngelempitin pakaian. 

Pas Ipun ngomong begitu, gue jadi berpikir, mungkin itu hal yang gak dia sukain dari ibunya di rumah, dan pasti gue juga punya hal demikian. Tapi rasanya gak bisa banget untuk terus berpikir demikian. Bayangkan jika suatu saat nanti kau merindukan suara ibumu yang menyuruhmu bantu-bantu tapi ternyata suara itu tidak ada lagi di dunia ini? Sedih kan pasti? Rasanya mungkin jadi pengen ada di sisinya terus buat ngejagain kalau-kalau ada hal yang bisa kita bantu untuknya. Ya kan? 

Comments

Anonymous said…
apee, jadi sedih akuu :'(
ini buat sharing pendapat aja kok By, hehe..
Ayu Wulandini said…
tenang pe,,ortu kamu jauh lebih muda dari ortu ku,,padahal kita sama2 anak pertama,hehehe..

gw setuju ama paragraf terakhir,,gw juga pernah bales sms temen gw yg ga betah lama2 liburan karena ortunya 'galak'..
dan gw cuma bales sms dia dengan kaya gini..
"udah tik (temen gw namanya tika [kapal 09]), nikmatin aja suasana rumah lo sekarang, nikmatin aja 'merdunya' suara omelan nyokap lw saat ini,,suatu saat lw pasti bakal merindukan omelan2 beliau"
bener banget whe, dn sebelum kita menyesal, sungguh harus disadari rasa syukur itu..

Popular posts from this blog

Opini Tentang Depresi

Back To My 90's Favourite Songs

Sarang In Ga Yo - Perhaps Love (Princess Hours OST) - Music Piano Sheet