AWKWARD!

"OMG, the one whom send me SMS is an old artist?!" (Kamis, 12 April 2012)

Haha, sebenernya gw memutuskan untuk menulis hal ini di blog karena beneran lucu bgt (menurut gw). Bermula dari sebuah jarkom dr Ilma yang berisi ttg Konsultasi Psikologi Gratis. Gw tertarik meskipun dengan dasar iseng2 nyoba ke psikolog. Gw daftar lah via sms di hari terakhir, otomatis gw dapet sms balasan:

"Kuota untuk seleksi peserta sudah terpenuhi jd kamu saya masukkan kr daftar tunggu. Nanti akan saya kabarksn lagi. Terima kasih"

Oke gue ga masuk kuota, hha, perkiraan ini udh ada sh di benak gw. NO HOPE. Padahal gue cukup antusias dg program ini karena udah lama pengen ke psikolog (setidaknya ke PKM) tapi ga ada waktu.

Namun bbrp hari kemudian gw di-sms lagi bahwa gw dapet kesempatan konsultasi gratis. Saat proses screening di Gd B Psikologi, gw baru memahami penjelasan mahasiswi psikologi di sana yang memberikan pengarahan ttg screening bahwa konsultasi ini adalah bagian dari thesis magister. OKE! Gw jadi kelinci percobaan. Tapi setelah gw pikir2, kalo program magister, gue cukup percaya deh dengan bekal praktik mereka yg sesungguhnya.

Ternyata yang kirim sms konfirmasi itu adalah Dela (gw tahu saat proses screening di Gd B Psikologi, ketemu sama orangnya langsung). Bahasa sms nya emg cewek bgt karena cukup responsif. Setelah mengisi berpuluh2 pertanyaan, gue balik ke FT, kuliah Amdal.

Setelah hampir seminggu lebih, baru ada kabar, sebuah sms, yg menyatakan gue bisa ditangani dg program mereka. Sebuah sms dg tag nama -Bona-. Pertama kali gue baca sms itu biasa ja, tp entah kenapa beberapa hari kemudian gw jadi teringat dengan seorang finalis Indonesian Idol dulu banget yang kuliah Psikologi di UI. Cuma gw bingung, acara itu udah lama bgt, otomatis pasti dia udah lulus dan entah kemana. Oke, Bona yg ini mungkin cewek kali ya (ya kali jadi Boni).

*oh iya gw nulis ini pas acara Indo Idol 2012 on TV nih. Jadi ngebayangin gmn komentar Bona melihat acara tv itu saat ini di saat dia sudah tidak bersinar di dunia entertainment lg.

Sampai saat hari rabu pun jam 1 seharusnya gw ketemu untuk konsultasi, tidak ada sms yang masuk dr -Bona-, otomatis gw sms untuk memastikan apakah konsultasinya jd atau gak krn ga ada kabar lanjutan sejak sms konfirmasi keikutsertaan. Sms nya gak responsif, beda dg Dela. Saat itupun gw masih mengira Bona itu cewek. Sms dibalas dan katanya dia lg ikut training di Highscope dan kalo udh nyampe jam1 bakal dikabarin. Hadeeeh mulai gabut nih, gue paling ga suka kalo ga ada komitmen jelas, padahal gue adl bagian dr thesisnya dan otomatis dia yang butuh lebih. Oke lah karena gw dapet konsultasi gratis. Sampai jam 2 kurang pun ga ada kabar. Gw putuskan pulang karena tugas gw masih banyak dn hari itu gabawa laptop jd hrus cepet pulang. Gw pun kirim sms bahwa gw ga bisa jika lebih dr jam2, hahaha, rada jahat sih tp ya kan dia yang ga tepat waktu.

Pas sampe di rumah, ngecek HP, ada 3 missed call dan 2 sms yang semuanya dari dia. Hwaaaa, ternyata kayaknya gue emg jahat yaa? Gue jd ga enak. Dan gw bales sms nya bahwa jadwal gue aja yang disesuaikan dg client lain, hr kamis msh kosong dr jm 10-3 sore. Oke dia bales dia bisa jam 2.15 dan kalo bisa on time. Krn mungkin saat itu hp dlm posisi silent dan gw sedang mengendarai motor, jd telpon sekalipun gak denger, getarpun ga berasa haha.

Oh ya kejutan detailnya bersambung yaa haha.

Published with Blogger-droid v2.0.4

Comments

Popular posts from this blog

The Journeys in 2017

Kisah Ranting dan Ketidaksempurnaan

Opini Tentang Depresi