Doa yang Terlupa

Huaaah sudah lama sekali gak ngeblog ~.~ Baiklah, berhubung kondisi hati sudah membaik, gue akan memulai bikin posting baru. Sedihnya, posting baru harus diketik dari HP padahal pengen banget ketik di laptop tapi kuota modem habis -_-"

Ini tentang doa yang terlupakan. Jadi pas bulan Juli - Agustus, gue terburu-buru sekali ingin kerja karena membayangkan hal yang enggak-enggak. Salah banget emang. Tapi kelebihannya adalah hal itu menjadi pemacu diri sendiri buat nyari kerja. Pas banget itu di bulan Ramadhan. Salat tarawih dong ya? Di antara azan dan iqomat salat Isya, gue selalu menyempatkan berdoa kepada Allah menyampaikan keinginan gue untuk bekerja. Bukan menyempatkan, malah sengaja nunggu momen itu. Kenapa harus momen itu? Karena itu adalah salah satu waktu yang baik untuk terkabulnya doa.

Doa nya kurang lebih begini: 
"Ya Allah, aku ingin bekerja di perusahaan yang mempekerjakan pegawainya dengan baik, tetap bekerja di bidang sipil, dan dengan bekerja itu aku bisa menjadi pribadi yang lebih baik karena kehidupan di kantor."

Atas izin Allah, semua doa itu terkabul. Alhamdulillah. Dengan ini gue bisa tahu bahwa Allah gak akan meninggalkan hamba-Nya yang masih kadang ragu dengan pertolongan-Nya. Naudzubillah -_-

Jeggeer. Inilah hikmahnya, gue sarankan kalo berdoa mesti yang detail sampai detailnya itu berbayang di pikiran. Bener dah nasihat ustadz. Saat itu gue khawatir dapet kerjaan di luar bidang sipil, makanya gue minta tetep di bidang sipil entah itu peminatan apapun. Dan jadilah gue ditempatkan di divisi sipil infrastruktur. Di kantor tidak ada divisi geoteknik. Setelah 2 bulan bekerja, gue sadar bahwa geoteknik tetap menjadi passion gue. Coba waktu itu gue berdoa minta kerja di bidang geoteknik hehehe #nyesel Tapi jalanin ajalah, namanya juga Fresh Graduate. Kerja di geoteknik nya nanti deh Insya Allah dikabulkan, aamiin :) (yang baca, ikut amin-in yaa, makacih ;))

Selama 3 bulan ini bawaannya gak betah, pengen keluar. Gue tidak tahan dengan kehidupan di kantor. Plus gue masih FG, hampir paling muda, sendirian pula, yang lain udah ahli, jadilah gue korban empuk omongan orang, kepo-an orang, amukan orang, sinis-an orang.

Coba liat item terakhir dari doa gue. Jengjeeeng. Inilah skenario Allah buat gue untuk tujuan itu, Wallahualam. Dan doa itu sempat terlupa 3 bulan lamanya.

Sampai klimaksnya gue nangis nelpon mama. Mungkin mama juga mulai bosan dengan keluhan dan tangisan gue. Tapi mama selalu menasihati hehe. Akhirnya gue tahu apa yang membuat gue gusar dan kesal: kehidupan kantor dan pergaulannya. Dan di malam hari itu, dibahaslah semuanya dengan ortu. Ternyata pengalaman ayah lebih pahit. Dari situ jadi semangat.

Dan gue sempat sharing ke Awhe di saat klimaks dan dia juga kasih advice yang selalu gue inget jika ada pemicu negatif lain yang membuat kesal.

Untuk item doa pertama, alhamdulillah dari segi gaji yang tepat waktu, asuransi, monday snack, friday snack, voucher taksi, makan untuk lembur, semua itu terasa manusiawi. Meskipun dari hal tugas kerja masih ada kurang sana-sini. Namanya juga perusahaan baru.
Jadi, kalo mau berdoa untuk didekatkan jodoh, kita harus ngebayangin jodohnya yang .... hahaha isi aja sesuai selera :D
#gagalfokus

Comments

  1. inget postingannya awhe yg bersyukur pe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener day. Bersyukur di saat yg sulit itu mmg sulit drpd bersyukur ketika sdg bahagia :)
      Ujung2nya sama sh spt posting awhe: nyari2 hal yg membuat bersyukur jd bs mencintai yg didapat skrg, tp ttep brusaha sama impian hehe

      Delete
  2. pe, itu akhir postingannya kok gitu?
    berhasil banget bikin gue mesem2 pe, hahaha..
    gagal fokus lo bener2 gagal deh pe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkw.. akhir paragraf surprising ya?
      Lg pengen coba mempraktikan ya? Wahaha

      Delete
  3. *baca sampe abis *kemudian ngakak XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngakak nya knp cha? Apa krn pny pngalaman ya sama buat yg di bagian akhir itu? Hehehe

      Delete

Post a Comment

what do you think?

Popular posts from this blog

The Journeys in 2017

Opini Tentang Depresi

Kisah Ranting dan Ketidaksempurnaan