Koneksi Hati

Kurang lebih ini percakapan kemarin dengan teman kantorku: Mba Ida.

Mba Ida   : "Ciee yang punya temen baru lagi nih. Kayaknya asik banget tadi ngobrolnya."
Saya         : "Hehehe, Mba Ida..."
Mba Ida   : "Itu hasil doa-doa dari Ayu selama ini tuuuh.."
Saya         : (Cuma bisa tersenyum dan mata gue sedikit berair di sudut luar)
Mba Ida   : "Gak jadi pengen pindah lagi dong nih?"
Saya       : "Hehehe. Semoga bisa mendapatkan ilmu yang banyak dari beliau mba. Bu Selva baik sekali. Satu almamater pula :D"

Mengingat percakapan itu, jadi inget chat di BBM sama Awhe: "Lo menolak pekerjaan kemaren, tapi sekarang lo dapet 'reward' dengan adanya ibu itu."

Sebenernya mendengar itu, gue merasa seperti tidak tahu diri. Menolak rezeki yang datang karena sebelumnya gue meminta 2 permohonan, lalu datanglah kesempatan pindah kantor itu. Ada rasa kekhawatiran bahwa kantor itu adalah jawaban dari 2 permohonan itu. Mudah-mudahan ada jalan baik lainnya untuk bisa dipertemukan dengan yang memang menjadi takdirku. Mungkin saat ini Allah tahu sesungguhnya aku belum siap dan mantap.

Saya         : "Mba Ida, pernah ngerasa sehati sama seseorang gak?"
Mba Ida   : "Ciee ciee siapa tuh.."
Saya        : "-___- bukan itu maksudnya.. Tapi teman wanita. Sebenernya belum pernah ketemu sebelumnya, tapi saat pertama kali bertemu, terasa sehati gitu."
Mba Ida   : "Ooh iya iya, dulu ada temen gue juga yang bilang begitu. Ya temen itu kan kayak jodoh juga."
Saya         : "Sama seperti ke Bu Selva tadi. Ke Mba Ida juga hehe."
Mba Ida   : "Jadi, gak semua teman-teman Ayu sekarang ini belum tentu sehati dengan Ayu. Pasti ada orang-orang tertentu saja." 
Saya         : "Hmmm..."

Jadi menghubungkannya dengan perihal lainnya yang selama ini terjadi. Yang mana ya yang sehati begitu? 

Comments

  1. Semangat pe... ! ^^
    Iya ya, kalo cuma berteman kita bisa sama siapa aja. Tapi kalo sahabat, teman yg lebih dekat, yaa cuma mereka yg sehati dgn kita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa bener cha, makanya ada 2 kata: teman dan sahabat hehehe
      makasih yaa ichaa :')

      Delete
  2. Kalau bahasa religiusnya, yang mempertemukan hati itu cuma Allah, :")
    Ilma pernah bikin puisi tentang ini #gakadayangnanya #Intermezzo

    Semangat, Ayuuu! Selamat naik kelas kehidupan, :) Mengutip seorang teman baik, "hidup yang tidak diuji tidak layak naik kelas" :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin.. terima kasih Ilma.. mudah-mudahan bisa naik kelas :')
      tetap doakan yang terbaik ya Ilmaa hiks..

      mau tau dong puisinya gimana.. hehe

      Delete
    2. Puisinya di sini, http://ilmaalya.blogspot.com/2012/09/mozaik-12.html :D
      Sebenarnya gak nyambung si sama cerita, Ayu, hihi.. cuma Ilma ingat baris terakhir bait ke empat, :)

      Delete
    3. Hari ini, bagiku keyakinan adalah kekuatan terbesar
      Bahwa selama kita berada di jalan yang sama
      Kita kan senantiasa berjumpa
      Bukan sekedar pertemuan jasad
      Namun ruh-ruh yang saling mengenal ketika disebut nama Tuhannya

      *so deep Ilma :)

      Delete

Post a Comment

what do you think?

Popular posts from this blog

The Journeys in 2017

Kisah Ranting dan Ketidaksempurnaan

Opini Tentang Depresi